Muara Senja 2

MuaraSenja2-mnpg

Press Release

Kita terbiasa mendengar bahwa musik protes sosial tidak senyaring dahulu lagi. Bahkan ada yang lebih jauh mengatakan bahwa musik protes sosial hanya bisa ber”bunyi” ketika sang artis—sama seperti masyarakatnya—hidup di bawah tekanan, dalam kasus kita di bawah cengkeraman Orde Baru. Contoh paling nyaring adalah Iwan Fals. Jika kini Iwan lebih banyak dikenal karena iklan kopi dan berdendang di acara talk show di hadapan para politisi, di bawah Orde Baru sang maestro kita ini bernyanyi di hadapan aparat dan menulis karya-karya terbaiknya. Namun apakah memang selalu seperti itu kondisinya. Bukankah runtuhnya Orde Baru, bukan merupakan keruntuhan dari sistem yang lebih besar yang mencekik umat manusia. Masih ada kapitalisme, birokrasi, dunia yang tetap tidak aman karena nuklir serta kebodohan manusia secara umum. Dan bukankan dengan begitu musisi seharusnya tetap resah dan tetap menulis lirik protes sosial dan bukan cinta-cintaan atau kekasih yang hilang?

Dengan begitu musik protes sosial akan tetap relevan dan sesuai dengan kondisi zamannya. Lagu Efek Rumah Kaca tentang konsumerisme juga adalah lagu protes sosial yang akan abadi, seabadi keserakahan manusia dalam berbelanja. Lagu protes sosial tentang brutalitas polisi misalnya akan tetap relevan di zaman apapun, selama masyarakat masih berada dibawah cengkeraman negara yang memonopoli kekerasan. Jadi terlalu awal untuk mendedahkan kematian musik protes sosial atau menihilkan hubungan antara musik dan politik. Diskusi tersebut akan dimoderatori oleh Taufiq Rahman dan menampilkan pembicara Herry “Ucok” Sutresna, aktivis pergerakan akar rumput dan produser musik, Rudolf Dethu, mantan manajer Superman Is Dead dan aktivis musik Bali yang baru saja pindah ke Jakarta serta musisi folk Jakarta Harlan Boer. Diskusi akan ditutup dengan penampilan musik dari Senar Budaya, Senar Senja, Harlan Boer, Bin Idris dan Parisude.

Keseluruhan rangkaian kegiatan “Muara Senja 2”: Musik dan Politik akan dilaksanakan pada:

Hari/Tanggal: Jumat, 25 April 2014
Waktu: 14.00-18.00 WIB
Tempat: Taman Melingkar Perpustakaan Universitas Indonesia, Depok

Narahubung
CP: Imagodei +6283890324730
Twitter: @senarbudaya_
Website: senarbudaya.fib.ui.ac.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *