Diskusi + Musik QUO VADIS BHINNEKA TUNGGAL IKA?

Layout-MBB-Oct7rdweb

Diskusi dan Musik
QUO VADIS BHINNEKA TUNGGAL IKA? Intoleransi dan Diskriminasi yang Perlahan Merobek Nusantara

Bhinneka Tunggal Ika Sedang Dinista
Semboyan adiluhung Indonesia, fondasi pergerakan forum MBB – Muda Berbuat Bertanggung jawab, Bhinneka Tunggal Ika, yang mestinya dijunjung tinggi dan menjadi acuan dalam kehidupan bernegara serta bermasyarakat, semakin hari tampaknya semakin menjadi simbol kosong belaka. Sebagian khalayak—walau jumlahnya kecil namun amat vokal dan agresif—tampaknya ingin melenyapkan Bhinneka Tunggal Ika, secara tak langsung lewat aksi-aksi pembungkaman keberagaman, hendak membawa Nusantara menjadi negara monokultur. Bukan cuma lewat hasutan-hasutan, cara kekerasan pun dihalalkan.

Sehubungan dengan isu korupsi (MBB di acara ini melibatkan KPK sebagai salah satu nara sumber), pada dasarnya pencegahan korupsi itu adalah penanaman nilai-nilai integritas terutama untuk generasi muda Indonesia. Kenapa generasi muda? Karena merekalah sang penerus bangsa, yang diberikan tongkat estafet untuk membawa negeri ini ke arah yang lebih baik, bersih dan bermartabat.

Kebinekaan dan keberagaman juga masuk ke dalam penanaman nilai-nilai integritas itu karena kebinekaan adalah cermin dari kepedulian terhadap sesama bangsa Indonesia, dengan kata lain prilaku koruptif juga salah satu unsur yang merusak kebinekaan Indonesia.

Oleh karena itu, pencegahan korupsi juga bisa dilakukan dengan menyadarkan kembali generasi muda Indonesia dengan cara menyebarluaskan prinsip-prinsip kebinekaan sebagai cara untuk menumbuhkan sikap toleransi karena koruptor adalah orang yang sangat tidak toleran dan mengancam kebinekaan Indonesia.

Artinya niat monokultur adalah juga prilaku koruptif. Kehendak merobek kebinekaan Nusantara merupakan tindakan lancung korupsi.

Nah, dari diskusi QUO VADIS BHINNEKA TUNGGAL IKA? ini diharapkan dapat diperoleh gambaran umum soal penghargaan pada Bhinneka Tunggal Ika pada khususnya, toleransi pada keberagaman pada umumnya, terutama di kalangan anak muda sebagai penerus bangsa. Apakah benar merosot. Pula, bagaimana mereka melihat Islam Nusantara, tentang Bandung yang mencitrakan diri religius—menerapkan jam malam, berambisi menjadi “kota halal”, pengetatan luar biasa terhadap minuman beralkohol—namun faktanya malah menjadi kota terkorup menurut Indeks Korupsi 2015 setelah disurvei oleh Transparency International, dan rupa-rupa tindakan intoleransi dan diskriminasi yang sepertinya makin marak di Indonesia. Pantaskah kita sebegitu khawatir?

Detail penyelenggaraan
Hari & Tanggal : Jumat, 9 Oktober 2015
Waktu: 18.00-22.00 WIB
Tempat: Rooftop Salihara
Narasumber: Bambang Widjojanto (KPK), Isyana Bagoes Oka (politikus), Cholil Mahmud (Efek Rumah Kaca), Savic Ali (NU).
Moderator: Arman Dhani
Konseptor: Rudolf Dethu
Hiburan: Leonardo and His Impeccable Six

Bambang Widjojanto. | Foto: kompas.com
Bambang Widjojanto. | Foto: kompas.com
Isyana Bagoes Oka. | Foto: merdeka.com
Isyana Bagoes Oka. | Foto: merdeka.com
Cholil Mahmud. | Foto: efekrumahkaca.net
Cholil Mahmud. | Foto: efekrumahkaca.net
Savic Ali. | Foto: journoliberta.com
Savic Ali. | Foto: journoliberta.com

Jadwal
18:00-18.30 Registrasi media dan undangan
18:30-20.00 Diskusi QUO VADIS BHINNEKA TUNGGAL IKA? Intoleransi dan Diskriminasi yang Perlahan Merobek Nusantara
20:00-selesai Hiburan musik oleh Leonardo and His Impeccable Six

Ikuti terus berita-berita terbaru Forum MBB di situs web forummbb.org serta Facebook page Forum MBB

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *