Album Terbaik Sepanjang Masa: Kiss ~ Alive!

» Tulisan ini sejatinya merupakan sumbangan tulisan saya kepada jakartabeat.net beberapa hari silam. Di sini saya tuangkan kembali sebagai arsip pribadi saya. Silakan menyimak.

___________________

Pengantar Redaksi: Jakartabeat.net menyediakan rubrik “Album Paling Penting Menurut Saya” yang diperuntukkan bagi musisi dan pekerja musik. Kali ini, Rudolf Dethu, kurator program radio Bali The Block Rockin’s Beats dan juga salah seorang di balik kisah sukses band Superman Is Dead, menuliskan album paling penting yang mengubah hidupnya.

Album Terbaik Sepanjang Masa: Kiss ~ Alive

Oleh Rudolf Dethu, radio personality, Bali

Ada dua hal di dunia yang senantiasa membuat saya tersudut merengut, terjepit di posisi sulit ketika diminta menentukan pilihan:

1. Mana lebih sensual Carla Bruni atau Angelina Jolie.
2. Menetapkan satu album rekaman terbaik sepanjang masa.

Utamanya isu nomer dua, duh, sungguh membikin pening. Sebab di selera saya ada begitu melimpah kandidat yang pantas dijunjung penuh hormat. Sebut saja misalnya Sex Pistols Never Minds the Bollocks, Here’s the Sex Pistols, Manic Street Preachers Generation Terrorists, The Clash London Calling, Public Enemy It Takes a Nation of Millions to Hold Us Back, Van Halen Women and Children First, Devo Q: Are We Not Men? A: We Are Devo, beberapa karya klasik dari AC/DC, Sabbath, Purple, Led Zep, Bowie, Stones, Queen, …gila, gawat, banyak amat!

Dan daftar tersebut belum selesai. Joy Division Unknown Pleasures belum disebut, Iron Maiden The Number of the Beast masih ketinggalan. Goddamn.

Setelah saya pikir dengan jernih bin seksama, saya akhirnya berani—memberanikan diri—menyimpulkan album terbaik sepanjang masa, album yang paling mempengaruhi hidup saya, adalah… Kiss Alive!

Ok, sekarang beri saya celah untuk kilas balik sejenak.

Saat usia akil balik saya kerap dibawakan majalah Billboard oleh ayah saya. Di masa itu, di era kejayaan jenderal genosida: Soeharto, saya baru saja mengakrabkan diri dengan musik rock. Saya ingat sekali bagaimana takjubnya saya memandangi iklan satu halaman di Billboard bergambar sampul depan album Van Halen Women and Children First. Untuk ukuran jaman itu foto sedemikian rupa sungguhlah sensasional.

Di saat yang sama Billboard juga sesekali memberitakan soal Kiss: seberapa rapat para personelnya menutup identitas dirinya, seberapa masyarakat ingin tahu siapa sih oknum-oknum di balik make up tebal tersebut, seberapa jarang para anggota Kiss melihat kupingnya sendiri akibat memelihara rambut panjang, pula segala manuver propaganda, percikan gimmick, gono-gini misteri, gempita melingkari orbit Kiss.

Saya, yang baru masuk SMP, sejatinya sudah kencing di celana gara-gara Never Mind the Bollocks yang duh-gusti agresif, ugal-ugalan, bergajulan, begundal, brutal. Tapi begitu kenal Kiss rasa penasaran saya bertumbuh tambah liar berkobar. Dan momentumnya “pecah” ketika akhirnya saya mampu membeli album Kiss Alive!

Ayo kita mulai dari depan. Buat anak seusia saya kala itu, di peradaban terbelakang bernama Indonesia, sampul album yang mempertontonkan musisi-musisi berorientasi “setan” sedang beraksi, suasana tampak meriah, lampu warna-warni, gun smoke yang amat nge-rock, serta kelap-kelip logo Kiss nan khas, itu sudah amat cukup untuk bikin saya kencing di celana untuk kedua kalinya. Masuk ke bagian dalam, membaca judul-judulnya, “Hotter Than Hell”, “Firehouse”, “Parasite”, “100,000 Years”, “Rock Bottom”, “Rock and Roll All Nite”, “Let Me Go, Rock ‘n’ Roll”, makin membikin merinding. Berondongan tajuk serta istilah yang digunakan sangatlah mengguncang. Gegar budaya cadas!

Tekan tombol play langsung terdengar riuh teriakan penonton yang ditimpali seru mukadimah: “You wanted the best and you got it! The hottest band in the world… KISS!” Beneran saya merinding membayangkan gilanya konser ini…

Apalagi ketika masuk “Deuce”, wih, maha keras dan ultra berat (untuk ukuran jaman itu)! Sebuah lagu pembuka yang efektif menggugah semangat. Begitu pula lagu ke berikutnya dan ke berikutnya dan ke berikutnya.

Bisa dibilang nihil karya yang cacat buat selera saya di album Alive! Semua sama baiknya—well, mungkin lebih tepat: semua sejajar kadar gegarnya. Tak ada tembang yang saya tak suka. “Strutter” yang anthemic, “C’mon and Love Me” yang gagah campur genit, “100,000 Years” yang epic, “Black Diamond”, “Rock Bottom” & “Cold Gin” yang khas hard rock 70an, apalagi lagu khusus koor Kiss “Rock ‘n’ Roll All Nite” yang riang dan paling nyangkut di kepala. Sekali lagi, tiada karya cedera di sini, all killer no filler.

Jika disambungkan ke konteks masa kini, Alive! merupakan sepucuk album live klasik. Mungkin salah satu album live rock terbaik dari yang pernah ada di blantika cadas. Memang, ada sejentik kontroversi bahwa Alive! tak murni album live tapi sudah di-“ketok magic” di sana-sini namun ketika bicara kharisma Alive! amat pantas diapreasiasi adiluhung.

Lewat packaging yang seru cenderung satanik (tiap personel wajahnya dihias unik & berbeda, kostum futuristik, desain gitar/bas yang nyeleneh), kemisteriusan yang tampaknya sengaja dibangun lewat rumor-rumor bak tanpa juntrungan yang mangkus memancing rasa penasaran khalayak, lagu-lagu yang relatif mudah dicerna serta air-guitar friendly, plus menampilkan formasi Kiss idaman publik: Gene Simmons, Paul Stanley, Ace Frehley dan Peter Criss.

Album Kiss Alive! memenuhi setiap syarat ideologi Sex, Drugs & Rock ‘n’ roll: berisik-bising, jitu dipakai bersenang-senang, menjunjung tinggi sensasi, dekat dengan dekadensi dan demonik, fokus lebih ditekankan pada attitude.

You wanted the best you got the best!

One thought on “Album Terbaik Sepanjang Masa: Kiss ~ Alive!

  1. berbahagialah kita yg dulu besar di jaman era 80-90an,gempuran2 band2 rock berkualitas macam motley crue,kiss,poison dan sebangsanya…
    Lagu2 yang mahsyur sampai sekarang,pun juga dari kelakuan para personel yang selalu membuat kita mengikuti setiap apa yg mereka perbuat.
    Mereka benar2 menjalankan petuah bijak dr ideologi rock n roll Sex, Drugs & Rock ā€˜nā€™ roll..

    Satu hal yg sering saya ingat sampai sekarang dari Kiss adalah lidah panjangnya Gene Simmons,hahahaha….
    Dulu cuma bisa liat ato baca dr majalah,liat pas doi maen film,ternyata emang bener2 panjang…saya lupa judul film yg dibintanginya…mungkin dethu ingat?

    Kadang saya membayangkan sebuah band rock n roll dari indonesia yang bener-bener rock n roll,anti mapan,menjalankan Sex, Drugs & Rock ā€˜nā€™ roll dengan baek dan benar..
    Akan jadi berita besar apabila ada personil band rock n roll lage ketangkep bercinta d balik panggung, ato mabok2 sambil ngisep marijuana sekilo sambil melakukan aksi vandalisme d kamar hotelnya…

    dan itu sangat rock n roll banget menurut saya…

    KISS = KUBURAN atau KUBURAN = KISS…..hahahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *